Pages

Saturday, January 19, 2013

Ngelirik Keraton di Cirebon, yuk!

Nama  :  Cynthia Valensia Gunawan
NIM    :  11140110001
Kelas  :  F1


KERATON KASEPUHAN DAN KERATON KACIREBONAN

Pada kota Cirebon terdapat dua keraton, yaitu Keraton Kasepuhan dan Keraton Kacirebonan. Pada Blog ini, kita akan membahas keraton Kasepuhan terlebih dahulu.
Keraton Kasepuhan bediri pada 1529. Namun Keraton di buat secara bertahap, karena masing-masing Sultan dari Sultan yang pertama sampai yang sekarang sifatnya selalu memiliki sesuatu untuk peninggalan dan sekaligus koleksi masing-masing sultan.

Untuk melihat sekilas, mangga dibuka videonya :D
 


BAGIAN DARI KERATON KASEPUHAN
Narasumber : Bpk. Satu (Seseorang yang sudah mengabdi selama 24 tahun pada Keraton Kasepuhan)

1               1.  Halaman Depan
Tempat pemberhentian pasukan sehabis latihan perang-peranganan dan tempat pemberhentian kuda-kuda.

2. Sumur Kemandungan


      Dulunya, air sumur Kemandungan  difungsikan khusus untuk mebersihkan keris, dari tanggal 1 muharam sampai 10 muharam. Airnya juga untuk pencucian piring panjang yang digunakan untuk makannya para wari yang di hiasi oleh lafal arab.

3. Langgar Agung


Langgar Agung I sebelah barat yang difungsikan sebagai musholla, dan pada saat maulib nabi difungsikan untuk sholat idul fitri, sholat idul adha Keluarga Sultan, dan membaca ashrakalan alkitab berjanji  atau marhabanan atau sholawatan.
 Pada Hari raya Maulid Nabi, akan  ada arak-arakan dari istana dan masuk ke langgar agung.
Arak-arakan tersebut berupa nasi rusul, lalu nasinya akan dibagikan pada sanak family dan tamu-tamu. Di Cirebon, upacara ini disebut upacara turunnya panjang jimat. Sedangkan pada keraton yang berada di Jogja disebut sekaten  yang di ambil dari kalimat syahadatain dan di Jogja arak-araknya nasi gunungannya besar.

Di tempat ini juga Pak Sultan melakukan solat idul fitri dan adha nya dua kali, Disini beliau mengayomi family dengan mager sari. Mager Sari adalah abdi-abdi dalam. Setelah itu, sholat yang kedua di masjid agung sang cipta rasa untuk mengayomi masyarakat umum.

4. Taman Bundaran Dewan Daru


Dewan Daru di ambil dari nama sebuah pohon yang bentuknya seperti pohon cemara. Kayu ini sangat wangi ketika di bakar. Kayu ini sejenis dengan kayu cendana, gaharu dan lemo.  Arti khusus Dewan Daru adalah, dewan artinya perkumpulan, dan daru itu cahaya. Pesannya adalah ketika kita menjabat suatu jabatan yang tinggi, haruslah bisa memberikan cahaya pada perkumpulannya.

5. Patung Macan



Patung macan melambangkan bahwa Keraton Kasepuhan merupakan penerus kerajaan pajajaran yang di pimpin Prabu Siliwangi.
Juga terdapat meja batu yang berikan dari kerajaan Kalingga, Gujarab, India. Yang membawa adalah doctor Rafless dari kebangsaan Inggris, yang lebih di kenal dengan  Gubernur Jenderal  van Java yang membawa bunga bangkai Raflesia Arnoldi. 


6. Meriam

Ada dua meriam di samping kiri dan kanan patung macan yang bernama Ki Satoma dan Nyi Satomi, yang melambangkan sepasang laki laki dan perempuan dari kerajaan Galuh, Pakuwan. 


7. Patung Lembu Nandi


Patung ini terletak di bawah pohon soka yang melambangkan kepercayaan agama Hindu sebelum agama Islam masuk. Dan sapi merupakan tunggangan dewa siwa. Disinilah peradaban dunia sudah ada. Sunan Gunung Jati juga orangna sangat toleransi, tidak membeda2kan agama. Karena itulah ada budaya dupa dan tasbih yang merupakan dari kebudayaan hindu dan Buddha. 

8. Langgar Lunjuk




Bernama Lunjuk yang berarti petunjuk, di fungsikan untuk tempat memberikan informasi.  Dan di sebelah timur ada pendopo Sri Manganti. Sri artinya adalah Sri Sultan atau Raja. Sedangkan Manganti artinya menanti. Jadi fungsinya adalah untuk menantikan keputusan raja, atau ruang tunggu. 

9. Tugu Manunggal


Tugu kecil ini menyimbolkan kepercayaan agama islam yang hanya menyembah Tuhannya yang satu. Mega mendung atasnya dan di bawahnya disebut wadasan. Mega mendung menyimbolkan seorang sultan harus bisa mnegayomi rakyatnya. Kalau wadasan inti filosofinya bahwa manusia hidup harus memiliki dasar pondasi atau dasar hidup yang kiuat. Disebut dengan iman dan ketaqwaan.


 10. Poni atau Kuncung 




Ada bagian rumah bernama poni atau kuncung yang di gunakaan untuk tempat parker kendaraan kerajaan dan tamu-tamu kendaraan (yang lebih akrab dengan sebutan lobby pada jaman sekarang). Karena gedungnya bernama Sinem Pangrawit. Sinem artinya tempat tugas, Pangrawit artinya kecil, baik, atau halus atau lurus. Jadi kalau ada tamu umum, agung atau kenegaraan, yang masuk keraton ini memiliki hati dan tujuan yang baik, halus dan lurus. Ini masih di fungsikan untuk tempat tugasnya Pangeran Patih atau wakil Sultan atau pengawas Sultan apabila menerima tamu-tamu  kenegaraan sampai sekarang. Pada ruangan ini, terdapat lampu Kristal yang di gantungkan  dari Perancis pada tahun 1738, ada juga lampu strolok dari VOC Belanda dari tahun 1745. Juga ada poselain yang berwarna coklat dan biru dari Belanda. Ada lantai asli yaitu dari tahun 1529. Sisanya sudah renovasi dari Tulung agung jawatimur, di renovasi dari 1996.

11. Buk Bacem


Namanya  dia ambil dari bahasa Jawa atau bahasa Belanda yang Lengkungan gapuranya.
Ada juga daun pintunya yang bernama bacem. Yang terbuat dari kayu jati yang direndam air sebelum di buat, agar tahan lama,dan tahan rayap, yang ada sejak tahun 1529. Keramik warna-warni dari kaisar Ning atau cina, 1424, istri sunan gunung jati salah satunya dari cina yang bernama putri eng tin , namun menikah secara islam , dan nama islamnya adalah nyi mas lara sumadeng. Namun tidak punya keturunan. Dan dia mengambil anak pungut  pada saat dia syiar islam di daerah kuningan, bernama pangeran Arya Kamuning, anakknya kekedeng nur agung kuningan. Kekedeng meru[pakan istilah dulu yang artinya adalah penguasa wilayah. Istilah sekarang adalah bupati.

12.  Langgar Alit


Langgar ini berfungsi sebagai musola kecil. Digunakan juga untuk tadarusan setiap bulan puasa atau ramadhan. Juga untuk memperingati hari2 raya islam.
Ada sakka di tengah langgar ini yang menyanggah atap, yang bernama sakka juru papat kelima panjer.  Dalam bahawa jawa sedulur papat kelima panjer. 4  sanggahannya artinya, bahwa manusia di buat atas 4 unsur, yaitu tanah, apiair dan udara. Manusia selalu menmbutuhkan 4 elemen tersebut. Dn dalam muslim ada 4 imam, yaitu Hambali, malikih, hanarki dan syafi-ih. Walaupun berbeda aliran, namun sama-sama hanya menyembah sang pencipta.pilar2 dis amping melambangkan 9 wali. Lantai marmer dari belgia 1934.






MEMASUKI BAGIAN DALAM ISTANA

Bagian dalam stana masih digunakan sebagai upacara turunnya panjat jimat, untuk memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad.

13.  Bangsal Los Gajah Muling

Daerah ini agak miring yang namanya di ambil dari nama Gajah yang menguap atau berbunyi. Gedung yang agak miring ini diberikan nama demikian karena mirip seperti gajah yang belalainya agak bengkok saat menguap. Dan mengapa di buat miring? Yaitu mengarah ke kiblat, yaitu miring ke kanan (utara), juga miring karena ada unsur budaya Cina , yaitu fengshui. Dimana pintu depan dan pintu belakang tak boleh bertemu secara langsung. Feng shui mengatakan apabila pintu depan dan belakang bertemu lurus, maka rejeki akan mudah dating dan mudah pergi. Sehingga bangunan di buat agak bengkok agar rejeki mudah masuk namun keluarnya hanya sedikit, dengan maksud harus bidup hemat, sederhna, tidak berlebihan.


Gedung baagian ini juga berfungsi sebagai penghubung antara Jinem Pang Rawit dan Bangsal Pringgadani.

Bangsal Pringgadani diambil dari cerita perwayangan , nama Rajanya Gatot Kaca. Bangsal ini dikhususkan untuk menghadapnya para penggede desa atau Bupati, seperti  Bupati Kuningan Indramayu dan Majalengka, karena Cirebon disebut sebagai tiga wilayah Cirebon, atau satu karsidenan. Jadi dulu para  Bupati melaporkan perkembangan wilayahnya masing-masing di sini.

14. Bangsal Prabayaksa


Praba artinya prabu atau besar.  Yaksa artinya sayap besar.  Jadi maksudnya ialah seorang Sultan atau Pemimpin dalam melindungi rakyatnya seperti induk ayam yang melindungi anaknya dengan sayap tangan yang besar. Dulu prabayaksa khusus di fungsikan untuk musyawarah para menteri2 keraton, sekarang khusus digunakan musyawarah para menteri-menteri keraton, namun sekarang berfungsi untuk menerima tamu-tamu kenegaraan.
Ada kursi yang bercat kuning gading dari tahun 1738, kayunya terbuat dari kayu jati.
 Jua ada 4 lukisan, 3 dari belanda, satunya dari jerman, 1745.
yang kanan dari jerman , tapi menurut orang belanda, mungkin ini lukisannya bukan di belanda karena disana tidak ada gunung, kalau yang di jerman itu bener ada di jerman, ada sungai rin. Katanya di sana pernah ada pengunjung yang bersalah dari jerman pernah kuluiah di universitas yang ada pada lukisan itu.

15. Bangsal Agung Panembahan


Yaitu keraton yang di buat atas prakarsa Syaisyarief Hidayatulah 1529.
Dulu difungsikan untuk singgasana Gusti  Panembahan, sekarang digunakan sebagai tempat persiapan prosesi upacara turunnya panjang jimat, jadi persiapan arak-arak di mulai di sini. Juga terdapat kelambu yang berwarna-warni yang melambangkan 9 Wali Songonya. Di dalamnya terdapat ranjang kencana yang berfungsi untuk tempat istirahat siang Sultan atau Raja.

Kursi singgasana yang di tengah berwarna kuning gading bernama kursi Kuning Gading Gilang Kencana. Meja yang berukir kaki ular naga melambangkan, Sabdo Pandito Ratu. Artinya Keputusan Raja merupakan suatu hukum yang mutlak harus dijalankan (titah raja adalah absolut).
Ada kursi di kanan kiri, untuk tempat duduk Putra Mahkota atau Permaisuri bila berkenan hadir. Lantai masih asli dari panggung ini masih asli sepertisedia kala.

Ada piring-piring keramik dari Kaisar Ning Cina, 1424. Keramik biru dan coklat berasal dari Belanda 1745. Yang warna biru mengambarkan pemandanga alam di negeri  Belanda. Yang coklat menceritakan perjalanan nabi, yang di ambil dari perjanjian lama.

16. Kembang Kanigaran


Kembang Kanigaraan melambangkan kenegaraan, (kalau di cina di sebut bunga teratai). Bunga teratai yang bulat seperti payung melambangkan pengayoman seorang Sultan pada bawahannya atau rakyat. Buah kanan kiri adalah manggis melambangkan kejujuran. Seorang Sultan harus jujur, adil, bijaksana dan pengayom. Buah delima, lambang rukun Islam yang lima. Ada bunga yang sudah mekar 2 buah , melambangakan solat subuh, yang 3 adalah sholat magrib, 4 adalah sholat duhur,  dan 5 adalah sholat azar..

Ada burung lambang sebuah kedamaian, nama burungnya adalah Dangdang Wulung Malukte Manukeduwong atau burung Kakak tua. Burung ini pandai berkicau yang mengartikan seorang Sultan harus pandai bercakap.

Pada bagian atas relief ada burung Kakaktua berwarna hitam, mengapa? Karena seorang raja semakin tinggi ilmunya, semakin banyak pula godaannya. Dan warna ini merupakan warna dominan di keraton. Merah lambang keberanian kuning kebesaran , hijau keagamaan , putih kesucian, hitam kedamaian.

Ada ruang tertutup, bernama ruangan dalem harum kedaton khusus tempat tinggal pak Sultan sekeluarga, yang sekarn Sultannya sudah keturunan ke 14 yang bernama Sultan Sepuh Pangeran Raja Adipati Arief Natadiningrat, S. E.

Kaputren tempat tinggalnya putri-putri Raja, sebelah timur namanya Kaputran untuk putra-putra Raja. Ada juga ruangan Jinem Harum, khusus untuk ruang tunggu family apabila ingin menghadap Sultan atau Kerajaan.

17. Lukisan Prabu Siliwangi


Kakek Sunan Gunung  Jati, tahun 2004, dilukis oleh ridho dari desa sancang, garut, atau pamempek. Daia bermimimpi prabu siliwangi, 3 hari sambil melukis dia berpuasa. Menurut petunjuknya , setelah lukisan itu jadi harus dihadiahkan ke keraton, pertamanya ridho tidak mau menghadiahkan, tapi pada mimpi yang kedua, dia di berikan petunjuk harus menghadiahkan, maka dia berikan ke keraton. Kelebihan lukisan ini 3 dimensi se[erti hidup, Cara melihatnya dengan focus pada ke mata, badan, dan jari kaki. Apa bila kita melihat kekiri, maka dia ikut menghadap badan kita.  Menurut ajhli pelukis melebihi 3 dimensi, karena dari jarak jauh pun masih bs keliatan.

Prabu siliwangi adalah anaknya Prabu Anggalara yang menikah dengan Nyai Subang Lara atau Subang Kranca. Nyai Subang Lara anaknya Ki Keden Tapa, yang merupakan penguasa pelabuhan Muara Jati sekarang disebut pelabuhan Cirebon. Prabu Siliwangi menikahi Nyai Subang Lara syaratnya adalah tasbih yang bernama Lintang Kerti yang jumlahnya jejer 100 butir, yang berada di Negara Timur Tengah, Saudi Arabia. Pada saatprabu menemukan tasbih itu dan ingin membaawa pulang, tasbih itu tak bisa terbawa. Pada saat itu Ia beragama Hindu, lalu dia mengucapkan 2 kalimat syahadat dan resmi masuk agama Islam.

Sejak itulah beliau dapat membawa tasbih tersebut.  Mereka punya 3 keturunan, yang pertama bernama Pangeran Walangsungsang (Pangeran Cakra Buana), adiknya Ratu Larasantang (menikah dengan Sultan Mesir, yaitu Syarief Abdullah. Dan punya 2 keturunan Syech Syarief Hidayatulah (yang dikenal dengan sunan gunung jati), dan adiknya Syech Syarief Nurullah. Pada saat Sultan Mesir meninggal, Syech Syarief Hidayatullah dinobatkan menjadi Raja, namun dia tidak mau karena dia masih berguru agama Islam di Baghdad dalam jarak kurang lebih dua tahun, sehingga kerajaan di serahkan nurrullah.

Anaknya Prabu Siliwangi yang bungsu, bernama Raden Kiansantang. Yang lebih di kenal dengan Prabu Kiansantang , yang menjadi Raja Ciamis atau Galuh Pakuwan , atau di kenal dengan Haji Mansur. Pada saat nyai Subang Lara meninggal, Prabu Siliwangi masuk agamanya yg semula yaitu Hindu. Pada saat ingin di-Islamkan lagi oleh Sunan Gunung  Jati, itu Prabu Siliwangi tiba-tiba hilang secara goib, atau ngahiang, atau moksa, termasuk kerajaanya yang di pakuwan bogor.

18. Kereta Singa Barong


Dibuat dari tahun 1549 di buat atas perwujudan tiga binatang, belalai gajah melambangkan Cirebon bersahabat dengan Negara India yang beragama Hindu. Kepala naga melambangkan Cirebon bersahabat dengan Cina agama Buddha. Sayap burung Garuda melambangkan Cirebon bersahabat dengan Negra Mesir yang Bergama Islam,

Disatukan menjadi senjata Trisula yang ada di belalai itu, Tri artinya tiga, Sula artinya Tajam. Disini yang di maksudkan bukanlah tajamnya senjata tersebut, melainkan tajamnya alam pemikiran manusia, seperti cipta, rasa dan karsa. Cipta rasa karsa adalah sifat-sifat yang dimiliki manusia.

Dulu kereta Singa Barong digunakan untuk acara keliling satu Muharam, yaitu hari jadi kota Cirebon, di tarik oleh empat ekor kerbau putih. Arsiteknya adalah Pangeran Losari, atau Pangeran Angkawijaya, atau Panembahan Losari. Mandornya Ki Gebang Sepuh, pemahat Ki Nataguna dari Desa Kaliwulu Pleret Cirebon.

Pola di ambil dari imajinasi awan putih, yaitu Pangeran Emas Muhhamad Arifin (cicitnya Sunan Gunung Jati)
Pada abad 15 , ketreta Barong sudang mengenal system power steering, memakai as tengah bisa belok kanan kiri, bisa berputar 90 derajat, dan ada shock breaker yang terbuat dari kulit, ada pula suspense rodanya seperti payung, sehingga bila ada genangan air atau kotoran, tidak akan masuk ke dalam badan kereta. Ukuran roda belakang besar sedangkan ukuran roda depan kecil, dimaksudkan agar kreta anti selip. Keunikan kereta iniadalah as roda hanya satu jengkal (independen)

Kereta (yang asli) terbuat dari kayu tembesi atau laban, biasanya untuk bahan bangunan atau bantalan rel kereta. Sedangkan kereta duplikat di buat pada tahun 1996, atas Prakarsa Sultan Arif yang sekarang, untuk acara festival keraton, terbuat dari kayu jati.

19. Bangsal Pagelaran

Bangsal Pagelaran dibuat pada tahun 1997. Bangsal ini adalah bangsal terbesar di keraton kasepuhan, dan kita dapat melihat ada lampu Kristal berwarna putih dan besar yang sungguh indah dan elegan.

20. Dinding Batu Bata Kuson


Dinding bata ini direkatkan dengan menggunakan getah aren sama kapur sirih, dan dinding batu bata yang masih kokoh sampai saat ini di bangun dari tahun 1430.

21. Taman Sari Kanya Purih


Ini merupakan tempat untuk bersantainya untuk para putri Raja. Dibuat dari batu karang, karena dulu posisi keraton Islam awalnya dekat sekali dengan laut. Namun , karena semakin padatnya penduduk maka lautnya sudah jauh dan tempat ini tidak ada air mengalirnya lagi.

22. Goa Sirna Raga Kanya Putri (Di dalam taman sari kanya purih)

Bila jaman sekarang yang sudah modern ini menggunakan handphone untuk berkomunikasi jarak jauh, maka pada jaman kerajaan dahulu, mereka menggunakan gua ini untuk berkomunikasi jarak jauh dengan menggunakan ketenangan hati dan pikiran. Panjang goa ini adalah sembilan sampai sepuluh meter. Konon katanya, apabila kita memasuki goa ini dengan hati yang bersih, dan dengan hati yang sangat tenang, kita bisa menembus ruang dan waktu menuju tanah suci, Mekkah.

23. Sumur Bandung


Air sumur ini digunakan untuk syariat siraman hamil 7 bulan, atau untuk siraman Midodaremi, yaitu siraman nikahan, baik dari pihak perempuan maupun klelaki. Air sumur ini bisa pula untuk menetralisir racun-racun yang berada di dalam tubuh dengan langsung meminum airnya(rasa airnya manis), bisa juga untuk di berikan pada orang kesurupan serta untuk mandi malam jumat kliwon.. Sumur ini dibuat dari tahun 1430 dan sampai sekarang sumur ini tidak pernh sekalipun kering.




KERATON KACIREBONAN


Keraton ini berternak burung untuk penghasilan sampingan ,ada burung  cukcak kebon, perkutut, dll. Mata pencaharian utama mereka adalah dengan membuka sanggar tari.
Topeng besar di buat dari Styrofoam, untung dekorasi,  bekas dari festival topeng nusantara tahun 2011. Sekarang jiuga da kegiatran untuk tanggal 5 desember, ada pameran kerajinan Cirebon di keraton kasepuhan dan pergelaran tari keraton. Disini tanggal 8 ada pentas seni bulanan, akan di tampilkan beberapa ksenian tradisional Cirebon seperti wayang , topeng, sintren. Di alun-alun keraton kacirebonan.





TARIAN TOPENG
Oleh Sanggar Tari “Sekar pandan”.
Narasumber       : Bpk. Elang Herry


Setiap malam minggu pertama, Di keraton ini diadakan pagelaran kesenian tari. Di sini kegiatan di keraton Kacirebonan ada wadah sanggar tari Sekar pandan, yaitu sanggar seni yang mempelajari tentang kesenian tradisional, yang diantaranya adalah tarian topeng.
Ada lima karakter tarian topeng  yang masih tetap lestari, yaitu menggambarkan kehidupan manusia dari lahir sampai pada masa kejayaan.

1.       Panjiberwarna putih yang artinya, kesucian

2.       Sambaberwarna putih tapi berambut, melambangkan mencari tahu, biasanya anak kecil yang mencari tahu.,

3.       Rumyangmenggambarkan situasi yang labil, biasaya ada pada remaja yang masih banyak salah menentukan jalan hidup.

4.       Temenggungorang yang mapan sudah mengerti baik buruk dan disiplin, taat dengan perintah

5.       KelanaMelambangkan angkara murka, yaitu titik puncak kehidupan manusia dimana mereka telah mencapai cita-cita mereka dan mereka dekat dengan titik kesombongan pada masa ini. Manusia bisa meremehkan teman dan juga menyombongkan diri, dalam tarian ini,manusia harus berhati-hati saat sudah mencapai cita-cita.

Inilah klimaks dari tarian Cirebon yang digunakan pula sebagai media siar dakwah .
Selain itu juga berkembang di daerah pesisir, yaitu sebuah tarian sintren, tarian ini untuk meyambut datangnya para nelayan dengan hiburan. Ada wayang kulit dan golek di kesenian Cirebon.

Kesenian di Cirebon ini tak hanya tarian topeng saja, tetapi juga ada kerajinan ukir kayu, lukis kaca, batik, anyam, pahat-pahatan, dsb.  Di keratronan kacirebonan berdiri pada 1808

Di Cirebon ada empat ada empat keraton dan masing-masing memiliki tarian yang berbeda-beda. Namun, intinya keempat keraton tersebut masih memiliki hubungan saudara, dan masing-masing keraton memiliki misi kesenian tersendiri, lalu kesenian itu berkembang dan di lestarikan setiap tempat .
Muncullah berbagai versi dari bahasa sampai gayanya, disebabkan banyaknya binaan-binaan yang berkembang. Namun masing-masing tarian tidak lepas dari misinya yaitu menerangkan tentang perjalanan hidup manusia . Contohnya : Tarian-tariannya berkembang di daerah-daerahnya, contohya losari, palimanan, gegesik, indramayu, selangit.

Dulu tarian topeng digunakan sebagai ritual dakwah, yaitu menerangkan tentang kehidupan kehidupan manusia, maka tarian tersebut di apresiasikan pada seluruh daerah, dan juga berkembang sebagai suatu media hiburan, pangadranan atau juga sedekah bumi yaitu bersyukur akan hasil alam. Disitu juga banyak berkumpul masyarakat dan menampilkan tarian topeng.Pangandaran itu pesta laut, atau syukuran karena mendapatkan hasil yang banyak, misalnya karena panen ikan. Mereka membuat arak-arakan, misalnya perahu-perahuan, atau udang.

                                Foto : Bpk. Elang Herry


Hubungan dakwah dengan angkara murka manusia:
Angkara murka merupakan rambu-rambu. Manusia harus berhati-hati, karena manusia dangat dekat kesombongan.  Tarian mencerminkan apa yang akan terjadi pada manusia. Awalnya manusia adalah suci, polos dan tidak memiliki dosa. Pada tahap kedua, anak-anak sudah mulai belajar, yaitu mulai membentuk karakter, dst. Inilah dakwahnya, yaitu mereka menonton dan  melihat suatu ajaran, dan mereka dituntun pada saat mereka bertanya.



Kapan Tarian Topeng berkembang?
Tari topeng berkembang pada saat abad 14 dan 15, dan itu dikemas oleh para Sunan, khususnya Sunan kalijaga dan sunan kalijati, Kesenian sebagai media dakwah, jadi tidak hanya topeng, tp juga ada wayang, sintren, dsb.



Perbedaan versi tarian biasanya meliputi :
di keratonan kacirebonan mengembangkan gaya selangit, ada juga pengembangan gaya palimanan.

tentang tari topeng, masih berkembang sampai sekarang dengan teknik turun dalang, yaitu mewajibkan anak atau keturunannya untuk mengembangkan kesenian itu, dan di dukung oleh masyarakat2nya, yaitu mencari penerusnya. Penerusnya tak mesti dari keturunan langsung dari Sultan. Jadi sifatnya sangat terbuka dalam hal melestarikan, dan mewariskan.

Apakah ada unsur mistis?
tari topeng itu adalah tari karakter yang secara umum membawa karakter-karakter sesuai dengan karakter topeng itu sendiri. Karena penghayatan yang sangat dalam maka melebur sampai ke jiwa. Ritual secara kejiwaan dalam penari topeng mungkin saja terjadi karena menuntut akan kesempurnaan dalam melakukan tari dan mekmbawakan karakter-karakter tari.

Sanggar tari “Sekar Pandan” berkembang pada tahun 5 Mei 1992

Awal terbentuknya adalah keluarga keraton yang sehari-harinya sudah melihat kesenian Cirebon. Mereka trertarik pada kesenian tersebut dan membuat suatu relasi untuk membuat dan mengembangkan kesenian tersebut. Hingga sekarang banyak kerjasama dengan sekolah-sekolah terdekat.

Pada setiap malam minggu pertama, mereka mengadakan apresiasi tiap bulan di alun-alun (lapangan pinggir jalan), dan pesertanya ada 200 orang yang merupakan anggota sanggar dari 1 sanggar, juga ada sanggar2 dari daerah2 menyumbangkan kesenian mereka.
Sedangkan pada 5 mei di setiap tahun, ada aprasiasi kesenian untuk merayakan hari ulang tahun sanggar.



Pesan-Pesan Untuk Anak-Anak Indonesia Dari Bapak Elang Herry,
“Ayolah kita bersama mengembangkan kesenian tradisional , karena itu merupakan akar budaya, jangan melupakannya akar budaya kita, jangan melupakan asal usul kita yang merupakan identitas kita, kembangkan dan gali bersama karena itu merupakan suatu kebanggan kita bersama”


LANDASAN TEORI

Setelah kita mempelajari Keraton Kasepuhan dan Keraton Kacirebonan, kita dapat menemukan adanya beberapa elemen dari budaya yang mereka miliki, yaitu



1.       Sejarah
Sejarah merupakan diagram yang memberikan petunjuk bagaimana hidup di masa kini. Hal yang menarik dari sejarah budaya adalah bahwa banyak elemen yang paling penting dari budaya di sebarkan dari generasi ke generasi dan melestarikan pandanhgan suatu budaya. Di siini dapat dilihat, dari Bpk. Satu yang sangat memahami sejarah kerajaan dari yang terdahulu, hingga sekarang. Ini merupakan suatu bukti bahwa sejarah memang di eariskan dari generasi ke generasi.
Cerita tentang masa lalu memberikan anggota dari suatu budaya bagian sebuah budaya dari identitas, nilai, aturan tingkah laku, dan sebagainya. Buktinya adalah sangat terlihat sekali dari Bpk. Satu, beliau adalah seseorang yang sangat lembut tutur katanya dan intonasi suaranya saat berbicara. Hal yang paling Nampak adalah, beliau selalu mengatakan “ Punten, Mas dan Mbak,… ” sebelum beliau ingin menuturkan apa yang ingin dia sampaikan.

2.       Agama
Dalam Keraton Kasepuhan, agama yang di anut oleh kerajaan ini adalah agama Islam, yang mempercayai Allah nya yang satu, dan tiada Tuhan selain Allah. Pengaruh agama dapat dilihat dari semua jalinan budaya, karena hal ini berfungsi dasar. Fungsi ini meliputi kontrol sosial, penyelesaian konflik, penguatan kelompok solidaritas, penjelasan dari sesuatu yang sukar dijelaskan, dan dukungan emosional.

3.       Nilai
Nilai adalah standar keinginan, kebaikan, dan keindahan yang diartikan dari budaya yang berfungsi sebagai petunjuk dalam kehidupan sosial. Kata kunci dalam setiap pembahasan tentang nilai suatu budaya adalah “petunjuk”. Nilai-nilai berguna untuk menentukan bagaimana seseorang seharusnya bertingkah laku. Contoh nyatanya adalah, ketika saya datang ke Keraton Kacirebonan, saya dan teman-teman saya disambut dengan sangat ramah oleh Bpk. Satriyono dan Bpk. Elang Herry. Mereka menampilkan suatu tatakrama yang baik dalam menyambut tamu, dan juga dengn segera menceritakan tentang kesenian tari mereka.”




Sedangkan pada Keraton Kasepuhan:
Cara memberi hormat antara masyarakat biasa dengan Bpk. Sultan pada zaman sekarang adalah dengan berjabat tangan. Sedangkan pada zaman dulu, bila mau mengahadap atau mau undur diri, harus berjalan dengan menggunakan lutut.


4.       Organisasi Sosial
Organisasi-organisasi ini kadang-kadang merujuk pada sistem sosial dan struktur sosial). Keluarga,pemerintah dan suku bangsa menolong anggota suatu kelompok budaya untuk mengatur kehidupan mereka. Pada elemen budaya ini, dapat dilihat bahwa Keraton Kasepuhan dan Kacirebonan menganut struktur sosial kerajaan ( Raja dan Ratu, Pangeran dan permaisuri).
Ada pula Sultan yang merupakan keturunan langsung ada kurang lebih 10 keluarga dan sekaligus dekat dengan Sunan Gunung kecuali cucu-cucunya yang sudah berbaur dengan masyarakat, sehingga marga Elang dan Ratu sudah ada yang tidak di gunakan pada cucu-cucu. Zaman dulu waktu belum berbaur dengan masyarakat, keluarga Keraton harus menikah dengan keluarga Keraton. Namun, walau zaman sekarang kerajaan sudah berbaur dengan rakyatnya, keluarga keraton tetap boleh menikah dengan sesama keluarga Keraton.


5.       Bahasa
Bahasa tidak hanya mengizinkan anggotanya untuk berbagi pikiran, perasaan dan informasi, tetapi juga merupakan metode utama dalam  menyebarkan budaya. Tanpa adanya bahasa, manusia akan kesulitan untuk menyampaikan apa yang di maksud. Dalam Keraton Kasepuhan dan Keraton Kacirebonan, mereka menggunakan bahasa Jawa Halus.
Misalnya

Bahasa keseharian di Keraton :
Bahasa Jawa halus, atau Kromo Inggeh. 
Contohnya:
satu = setunggal, dua = kali,  tiga = tiga, empat = sekawan, lima =  gangsa,  dan sepuluh = sedasa.
makan = dahar atau tuang, pergi = medal, datang = dugih.
Sebentar = sekedap, sedikit = sekedik.

“Mbak asalnya dari mana?”  =  “mbak saking pundih?”
“Jangan lama-lama” = “sampun lami -lami”   


BUDAYA ITU DIPELAJARI

Salah satu karakter penting dari budaya adalah bahwa budaya itu perlu dipelajari. Dari lahir hingga akhir hidup kita, kita mencari dunia yang kita inginkan.  Cara memperlajari budaya pada keraton ini ada beberapa cara :
-          Mempelajari budaya melalui dongeng, legenda dan mitos
Pada Keraton Kasepuhan , ada suatu daerah dimana wanita dilarang masuk, karena akan mengganggu kekhusyukan dan kesucian tempat tersebut. Karena tempat tersebut difungsikan sholat .

-          Belajar budaya melalui karya seni
Pada Keraton Kacirebonan, mereka memperlajari budaya melalui seni tari topeng. Dimana tari topeng tersebut mengajarkan bagaimana kehidupan manusia dari baru terlahir hingga manusia mati. Dimana Manusia sewaktu baru lahir masih suci, dan saat manusia sudah mencapai cita-citanya, manusia ssangat dekat dengan kesombongan.

1 comment:

  1. Ass Wr Wb, Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini RISWANTO AKIL seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar IBU YOSHI yg dari singapur tentan Pesugihan Kyai. Dimas Kanjeng yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk menarik dana Hibah Melalui ritual/ghaib dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti dan mendapat hasil tarikan RM.347.000 Ringgit ,kini saya kembali indon membeli rumah dan mobil walaupun sy Cuma pekerja kilang di selangor malaysia , sy sangat berterimakasih banyak kepada Kyai. Dimas Kanjeng dan jika anda ingin seperti saya silahkan Telefon di 082312910909 Untuk yg di luar indon telefon di +6282312910909,Atau Kunjugi Website/Situs Padepokan Dimas Kanjeng KLIK DISINI
    saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Kyai. Dimas Kanjeng saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, ini adalah kisah nyata dari seorang TKI,
    KEAMPUHAN ZIKIR Kyai. Dimas Kanjeng
    1.Penarikan Dana Hibah Melalui Bank Ghaib
    2.Penarikan Uang Melalui Mustika
    3.Ritual Angka Tembus Togel/Lotrey
    4.Jimat Pelaris
    5.Perintah Tuyul
    Dan Masih Banyak Lagi, Kyai. Dimas Kanjeng Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia.
    SYARAT SEBAGAI BERIKUT:
    BERJANJI AKAN MEMBANTU SESAMA YANG MEMBUTUHKAN
    BERJANJI TIDAK AKAN SOMBONG DAN SELALU RENDAH HATI
    BERJANJI AKAN MEMULAI HIDUP YANG BARU BERJALAN KE JALAN YANG BENAR,
    BERLUTUT DAN MEYEMBAH KEPADA ALLAH SWT.
    "Allahumma inni a'udzubika minal hammi wal hazani wa a'udzubika minal 'ajzi wal kasali wa a'udzubika minal jubni wal bukhli wa a'udzubika min ghalabatiddaini wa qahrirrijali"

    "Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari bingung dan sedih. Aku berlindung kepada Engkau dari lemah dan malas. Aku berlindung kepada Engkau dari pengecut dan kikir. Dan aku berlindung kepada Engkau dari lilitan hutang dan kesewenang-wenangan." Kata Abu Umamah radhiyallahu 'anhu: "Setelah membaca do'a tersebut, Allah berkenan menghilangkan kebingunganku dan membari Petunjuk." (HR Abu Dawud 4/353)

    PESUGIHAN TANMPA TUMBAL

    PENARIKAN DANA HIBAH

    PENARIKAN UANG MENGUNAKAN MUSTIKA

    ReplyDelete