Pages

Saturday, January 19, 2013

Hentikan Persepsi Negatif Tentang Mereka


Nama: Nadine Arinindya
NIM:  11140110121
Kelas:  F1






Untuk tugas ujian akhir semester mata kuliah Komunikasi Antar Budaya ini, saya memilih untuk melakukan observasi mengenai teman-teman yang memiliki ketertarikan dengan sesama jenis. Kenapa saya memilih tema ini? Karena menurut saya, di negara kita orang-orang seperti mereka masih saja dikucilkan. Padahal keberadaan mereka ‘kan tidak mengganggu dan merugikan bagi hidup kita. Orang-orang seperti mereka juga memiliki kehidupan mereka tersendiri yang kalau diganggu oleh orang-orang normal seperti kita ya mereka juga akan marah. Intinya, kita harus saling menghormati satu sama lain lah… kasarnya nih, let’s say kalo kata orang-orang tua, hantu itu dimensinya beda sama kita,tapi kalo mereka merasa terganggu sama keberadaan kita makanya mereka suka nongol-nongol gangguin. Tapi di sini saya tidak mengartikan teman-teman sebagai hantu loh. Itu semua hanya perumpamaan.
            Untuk saya pribadi, sejak dulu saya selalu memandang mereka-mereka yang ‘agak berbeda’ ini menarik loh… Tapi, harus saya akui saya sendiri normal. Cukup curhat tentang diri sendirinya. Kalau boleh jujur, narasumber saya soal tema tugas ini jumlahnya ada tiga orang. Yang ada di video itu merupakan narasumber yang berdomisili terdekat dari jangkauan. Sementara yang dua lainnya tinggal di luar Jakarta, satu di daerah dekat dengan bandung dan satu lagi di Bali. Pengerjaan tugas ini juga saya mulainya mendadak jadi narasumber yang berhasil saya temui hanya satu. Tetapi saya juga bisa menguraikan cerita tentang yang dua lagi melalui blog ini. Karena jujur, cerita mereka menarik karena mereka juga lebih dewasa dan berpengalaman daripada si narasumber yang ada di video. (no offense yaa…)
            Narasumber pertama menjadi penyuka sesama karena menurut pengakuannya dia memang tidak tertarik dengan laki-laki sejak dulu. (Aneh, padahal menurut saya laki-laki itu salah satu ciptaan Tuhan yang terindah. Ya… Setidaknya Tuhan menciptakan beberapa laki-laki di dunia dengan material yang sangat indah.) Kembali lagi ke si narasumber. Berhubunga ceritanya dia udah lengkap di video, jadi saya hanya bisa bercerita apa-apa yang tidak terekam saja. Perlu diketahui, sekarang si narasumber sudah memiliki pasangan. Taruhan, pasti kalo lagi pacaran dia yang jadi cewenya. Karena jujur saat saya bertemu dengannya, TIDAK ADA kejanggalan secara fisik yang dapat saya temui darinya. Asli, dia fix bener-bener cewe. Mukanya, cara jalan, yaa pokoknya kaya cewe biasa banget. Cuma pas udah cerita yaudah deh ketauan seleranya. Yang tidak masuk ke dalam rekaman Cuma beberapa hal yang menurut saya agak frontal kalo diomongin secara langsung kemudian didengar orang. Begini, kita semua di sini udah dewasa, pasti udah mengerti lah… Makanya, saya bertanya ke narasumber gimana dia kalo berbuat untuk kepuasan duniawi sementara dia mengingkari apa yang sudah Tuhan buat dan apa-apa yang berfungsi sebagaimana seharusnya. Jawaban dia simple, “Kalo untuk itu kan udah ada macem-macem alat. Mainan-mainan buat kaya gituan kan gampang nyarinya.” Okay… Saya ga bertanya lebih jauh lagi daripada yang ada bisa hancur nanti pikiran saya ngebayangin yang gitu-gitu lebih jauh.
            Si narasumber pertama ini cukup terbuka juga. Karena waktu pertama ketemu, dia lagi sama temen-temennya. Temen-temennya juga emang kaya udah biasa aja bilang dia ‘lesbi’ dan dianya cm ketawa-tawa santai. Haaah… Dunia sekarang emang udah aneh. Tapi saya tetep ngecut muka dia di video karena yang liat blog ini belum tentu semua kaya teman-teman si narasumber. Jadi,memang untuk melindungi dia yaa untuk sehari-hari ajalah…
            Narasumber kedua itu temennya temen saya. Dia dulu kuliah, sekampus sama temen saya. Di universitas terkenal di pinggiran bandung. Dia tuh pinter menurut temen-temennya. Tapi kalo yang ini emang keliatan lesbinya. Dandanannya 11/12 sama cowo, rambutnya juga ga panjang, dan dia amat sangat terbuka cerita ke kita-kita soal hubungan dia sama pacarnya. Dia juga bilang setiap ada waktu ketemu sama pacarnya itu, mereka selalu nyempetin untuk ‘berhubungan intim’. Ya… Kalia silahkan bayangin sendiri aja gimana tuh kejadiannya. Saya denger ceritanya juga setengah hati, menurut saya yang gitu-gitu ga usahlah dideskripsiin banget, kita di sini normal looooh… Temen saya aja sampe tutup kuping dan nyanyi-nyanyi sendiri karena ga mau denger. Si narasumber kedua ini sekarang udah ga kuliah. Bukan drop out nilai jelek atau absennya hangus karena keseringan bolos. Tapi emang dia mulai ada kerja, dan lebih enjoy bekerja. Penghasilannya juga udah lumayan. Padahal, umurnya cuma setahun di atas kita-kita. Jadi, silahkan hatuh monggo kalo ada yang berminat. Domisili bandung dan sekitarnya deh… Lumayan loh udah mau buka brand pakaian sendiri, siapa tau bisa sehebat Karl Lagerfield nanti dia. Jualan baju aja bisa sampe ribuan dollar satunya.
            Nah… Narasumber yang ketiga nih… Pertemuannya juga bener-bener ga direncanain. Emang Tuhan mungkin ngirim dia supaya saya dapet sumber research buat tugas. Waktu itu saya lagi di Bandung (bandung again, bandung again… Bahaya nih bandung kayanya banyak yang melenceng di sana.) Saya nginep di apartemen di daerah Braga. Di situ karena satu apartemen kamarnya ada beberapa jadi sharing lah sama temennya tante saya. Saya nginep bertiga, bareng sepupu dan tante saya. Waktu temennya si tante dateng yaa semua orang, orang normal, sampe nenek-nenek sakit mata juga tau kalo dia ga lurus. Ya lekong banget lah bok… Tapi dia terbuka soal itu. Hari pertama dia dateng, dia cuma bilang nanti malem pacarnya mau dateng. Waktu dia nyebutin nama pacarnya, nama cowo lah.. Cowo Indonesia. Singkat kata, si om pacaran sama laki juga ya om… Laki sama laki, batang ketemu batang. Pedang-pedangan. Narsum ketiga ini mewakili kategori yang satunya lagi, orang-orang gay.
            Si om cerita-cerita dia punya usaha sepatu yang waktu saya liat catalognya bagus-bagus kok. Kalo ada yang minat mau beli sepatu sama om bisa jalur pribadi ke saya, nanti saya kasih tau gimana kalo mau pesen. Sepatu-sepatunya cocok banget dipake untuk kuliah. (Sekalian lah promosi, hitung-hitung nepatin janji buat bantuin usahanya dia.) Si om domisilinya di Denpasar, Bali. Dia punya rumah di sana, and guess what? Tinggalnya sama si berondongnya itu. Si om umurnya udah setengah abad sementara pacarnya masih 26 tahun. Berhubung di tkp waktu itu ada orang-orang tua jadi saya sama sodara saya ya ikut dengerin aja. Hal yang paling saya tangkep adalah waktu dia cerita, dulu dia pernah kerja di hotel. Salah satu housekeepingnya ada yang gay dan suka main sama petinggi-petinggi yang melenceng juga. Cuma bedanya, karena dia itu kerjanya bersih-bersih jadi dia harus bersihin sisa-sisa dari perbuatan ‘kotor’nya. Saat itulah saya baru tau, karena cowo itu ‘main’nya lewat belakang, ga jarang banyak sisa-sisa kotoran yang harusnya lewat dari belakang itu ikut keluar waktu ‘main’. Bahkan kata dia, dulu di hotel suka banyak sisa-sisa yang nempel di dinding. Habis denger itu, saya agak lama baru bisa makan lagi beberapa jam kemudian. Temen-temen yang kerja bareng dia di hotel itu juga udah paham kalo nemuin barang bukti seperti itu saat bersihin kamar hotel, apalagi seprei sama dindingnya kan dominan warna putih.
            Hari itu udah menjelang malam, kita bertiga sengaja keluar dari apartemen. Cari makan, jalan-jalan sampe malem. Walaupun, sebenernya kami udah bosen dan lumayan hafal lah sama kota Bandung. Cuma kita pengen aja ngasih waktu buat si om kangen-kangenan sama pacarnya tanpa harus mikir bakal risih karena ada kita. Ternyata benar mereka memang kangen-kangenan. Bukannya saya negative thinking. Sekitar jam dua belas lewat kita sampe apartemen, ruang tv udah agak beda. Keadaan itu bisa disebut berantakan. Bahkan waktu kita mau nyalain tv aja bingung, mana remote tvnya. Ternyata jatuh di bawah sofa. Ya… Sepertinya si om kangen-kangenan ga bisa tahan banget buat jalan ke kamar. Hahaha… Besok paginya kami berlima breakfast bareng dan pacar si om yang saya akuin asli ganteng tapi sayang, dia ga suka sama jenis-jenis macam saya.
            Nah.. Berhubung ini tugas untuk UAS, saya mau ngaitin cerita-cerita tadi dengan teori yang ada di buku Larry A. Samovar. Teori yang mau saya hubungkan ada di buku halaman 222 bagian Persepsi dan Budaya, chapter Membentuk Interpretasi Realitas: Nilai Budaya. Persepsi dan budaya? Langsung aja saya tembak, persepsi sebagian besar masyarakat di Indonesia tentang orang-orang yang berbeda seperti mereka itu masih negatif. Lagian, di Indonesia mana ada budaya yang memperbolehkan pernikahan sesame jenis kaya di Belanda atau Amerika Serikat. Gamble dan Gamble menyatakan bahwa “Persepsi merupakan proses seleksi, pengaturan, dan penginterpretasian data sensor dengan cara yang memungkinkan kita mengerti dunia kita.” Menurut orang-orang kita perbedaan mereka itu tidak masuk akal, makanya mereka tidak mengerti. Jadi, kembali ke diri kita sendiri. Apakah kita menolak adanya orang-orang yang menyukai sesame jenis karena itu tidak diajarkan dalam budaya kita? Argument saya adalah bukannya setiap orang memiliki kebebasan untuk menjadi dirinya sendiri? Memangnya ada orang yang mau menjalani hidup yang tidak sesuai dengan apa maunya? Jawabannya, ada tetapi bukan karena mereka mau, melainkan mereka harus menjadi seseorang yang bukan dirinya sendiri. Mereka terpaksa menjadi lain itu karena mereka takut mengekspresikan apa yang mereka sukai. Makanya, saya salut sama narasumber-narasumber ini karena mereka tidak takut terbuka akan perbedaan yang mereka miliki. Toh orang yang waras juga tau mana yang baik mana yang buruk, tentunya orang yang pure waras juga tidak akan menjauhi orang-orang seperti mereka. Kan mereka punya hak untuk jadi seperti itu.
            Bicara tentang mengekspresikan diri sendiri, tertuju ke halaman 387 buku Samovar. Ada bagian jaga pikiran agar tetap terbuka. Juga ada kutipan dari Roy  dan Oludaja, “Dekati konflik dengan keterbukaan. Kenali bahwa ada banyak hal yang perlu dipelajari melalui peserta yang lain sebagai orang dan cara pandang mengenai posisi mereka.” Bayangkan kalian semua yang masih mengucilkan atau menganggap negative orang-orang seperti mereka. Bayangkan anda menjadi mereka, bagaimana perasaan anda? Bukankah anda memiliki hak untuk hidup dan menjalaninya dengan hal-hal yang ada sukai? Walaupun mungkin yang anda sukai itu jenisnya sama dengan anda. Perempuan suka perempuan, laki-laki suka dengan laki-laki. Apakah hal itu mengganggu anda?
            Balik lagi soal budaya di Indonesia mau sekuat apapun saya mendukung perbedaan teman-teman penyuka sesama, tetap masih saja belum bisa diterima. Apalagi kalau agama sudah dibawa-bawa. Itu dosa. Adalah hal yang sebenarnya saya sudah bosan dengernya. Memangnya kalian semua suci dari dosa? Yang jelas saya hanya bisa meminta, bagi kalian yang membaca ini, tolong… hormati mereka. Mereka ga ganggu kita kok. Mereka juga ga akan maksa kita-kita yang normal ini untuk jadi kaya mereka. Semua itu kan pilihan hidup. Emangnya kita mau, apa yang udah kita pilih, menurut kita terbaik bagi kita terus disalah-salahin sama orang. Semua dicap salah. Hidup, hidup gue. Gue ga ganggu lo, lo jangan ganggu gue. Jadiin kalimat terakhir barusan inti dari apa yang mau saya sampaikan. Jadikan itu inti dari hidup yang bebas, ga merugikan satu sama lain, dan semuanya saling menghormati. Tuhan juga ga mau kok kita berantem, salah-salahan dan ga hormat satu sama lain. Hidup itu bebas, yang penting tau batasannya, jangan main asal bunuh orang aja kalo ga suka. Semua orang berhak hidup sesuai apa yang dia mau. Terimakasih :)

1 comment:

  1. Ass Wr Wb, Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini RISWANTO AKIL seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar IBU YOSHI yg dari singapur tentan Pesugihan Kyai. Dimas Kanjeng yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk menarik dana Hibah Melalui ritual/ghaib dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti dan mendapat hasil tarikan RM.347.000 Ringgit ,kini saya kembali indon membeli rumah dan mobil walaupun sy Cuma pekerja kilang di selangor malaysia , sy sangat berterimakasih banyak kepada Kyai. Dimas Kanjeng dan jika anda ingin seperti saya silahkan Telefon di 082312910909 Untuk yg di luar indon telefon di +6282312910909,Atau Kunjugi Website/Situs Padepokan Dimas Kanjeng KLIK DISINI
    saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Kyai. Dimas Kanjeng saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, ini adalah kisah nyata dari seorang TKI,
    KEAMPUHAN ZIKIR Kyai. Dimas Kanjeng
    1.Penarikan Dana Hibah Melalui Bank Ghaib
    2.Penarikan Uang Melalui Mustika
    3.Ritual Angka Tembus Togel/Lotrey
    4.Jimat Pelaris
    5.Perintah Tuyul
    Dan Masih Banyak Lagi, Kyai. Dimas Kanjeng Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia.
    SYARAT SEBAGAI BERIKUT:
    BERJANJI AKAN MEMBANTU SESAMA YANG MEMBUTUHKAN
    BERJANJI TIDAK AKAN SOMBONG DAN SELALU RENDAH HATI
    BERJANJI AKAN MEMULAI HIDUP YANG BARU BERJALAN KE JALAN YANG BENAR,
    BERLUTUT DAN MEYEMBAH KEPADA ALLAH SWT.
    "Allahumma inni a'udzubika minal hammi wal hazani wa a'udzubika minal 'ajzi wal kasali wa a'udzubika minal jubni wal bukhli wa a'udzubika min ghalabatiddaini wa qahrirrijali"

    "Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari bingung dan sedih. Aku berlindung kepada Engkau dari lemah dan malas. Aku berlindung kepada Engkau dari pengecut dan kikir. Dan aku berlindung kepada Engkau dari lilitan hutang dan kesewenang-wenangan." Kata Abu Umamah radhiyallahu 'anhu: "Setelah membaca do'a tersebut, Allah berkenan menghilangkan kebingunganku dan membari Petunjuk." (HR Abu Dawud 4/353)

    PESUGIHAN TANMPA TUMBAL

    PENARIKAN DANA HIBAH

    PENARIKAN UANG MENGUNAKAN MUSTIKA

    ReplyDelete