Pages

Thursday, January 17, 2013

We Love Kampung Naga ♥


We Love Kampung Naga
Catherine Taufik
11140110176
Kelas F1





                             

Kampung Naga, sebuah nama yang diberikan kepada sebuah desa yang penuh akan kesederhanaan juga kekeluargaan. Kampung inilah yang aku dan teman-teman kunjungi untuk tugas KAB dari pak Inco. Pertama kali punya niat keKampung Naga sebenernya agak sedikit takut juga sih..habis banyak yang bilang kalo Kampung Naga itu bener-bener tradisional ya salah satunya gak ada kamar mandi yang sewajarnya plus gak ada listrik..hmm..ga bisa kebayang tuh. Tapi berhubung ada temen-temen lain yang mau kesana ikut nimbrung aja deh..siapa tau malah jadi seru..

               

Perjalanan cukup jauh dengan lama perjalanan hampir 7 jam, untung ada sopir handal yaitu Reza, si mata Elang Yogi yang siap liat jalan, dan sisanya..tau sendirilah..haha..zz mode on :p. Kita sempet berenti beberapa kali untuk numpang keWC umum trus diperhentian terakhir ada pemandangan bagus banget and tiba-tiba ada kambing yang gede banget, Cuma berhubung dia udah keburu ngamuk pas mau difoto jadi yah cuma pemandangan doang deh. Setelah pemberhentian yang tadi akhirnya kita sampai juga deh di Kampung Naga atas. Ingat..masih atas lho temen-temen..apa maksudnya yah?

 
Tugu Kujang Pusaka
           


  Maksudnya itu, Kampung Naga yaitu Kampung yang terletak di Desa Neglasari, Kecamatan Salawu, Kabupaten Tasikmalaya, Provinsi Jawa Barat ini mempunyai dua Kampung, yaitu Kampung Naga atas dan bawah. Kampung Naga atas ditandai dengan adanya Tugu Kujang Pusaka. diKampung Naga atas udah disediakan listrik, ada tempat parkir buat wisatawan, kamar mandi umum, dan juga tempat makan. Sedangkan diKampung Naga bawah ya ga ada listrik, kamar mandi seadanya, ya pokoknya sederhana dah.. Pas kita mau kebawah, kita ditemenin sama Mang Eno (Tour Guide pribadi..cieelah). nah si Mang Eno ini dah yang nemenin kita dan 







      
       Perjalan turun kebawah si masih ga gitu seberapa soalnya masih semangat nih sob dan lagi-lagi si mang Eno bikin terharu, dia bawain beberapa tas kita lhoo..trus diperjalanan juga lagi banyak kegiatan ternyata salah satunya ada bapak yang lagi nge-nyawah..
                             

                         

        Akhirnya sampe juga deh diKampung Naga Bawahhh..mayan juga tuh tangga buat cardio, bayangin aj cuy sekali jalan 439 tangga tapi ada yang bilang sih kalo diitung pas naik dan turun kebawah hasilnya bisa beda(kok bisa gitu yah??). But pas kita sampai dibawah, semua gemeter dikaki ilang soalnya memang bagus banget pemandangannya dan asri banget. Rumah yang ada disana seragam semua supaya ga ada yang merasa lebih miskin ato kaya dan masih pake bahan-bahan alami kaya bambu dan dedaonan, nah karena itulah mereka ga mau pake listrik, takut konslet dan kebakar katanya..lucu ya..

Pak Pundu dan Mang Eno
        Ternyata yang dateng keKampung Naga bukan Cuma kita aja loh. Masih banyak pengunjung yang berasal dari luar Kampung Naga buat observasi juga kaya kita. Kemarin sih pas dateng ada segerombolan anak-anak kampus yang entah berantah dari mana trus ditemenin sama pembimbingnya untuk wawancara sama Pak Pundu salah satu tetua yang ada di Kampung Naga(yang pakai baju hitam). Disini aku dan teman-teman ditanya tujuannya dan dijelasin soal peraturan dan sedikit sejarah dari Kampung Naga. Mereka berdua jadi artis nih..ckck. lumayan banyak wejangan yang diceritain oleh si Bapak Pundu katanya udah dilakukan dari jaman dulu lhoo..

        Sekarang kita mau ketemu sama yang punya rumah yang nanti kita tempatin nih temen-temen. Aku, Elcha, Mimi, Ayu, Vina, dan JeJe nginep disatu rumah, yaitu rumahnya Nenek Tisah, Cuma pas kita dateng si nenek lagi nyawah jadi adanya anaknya yaitu bu Cucu plus anaknya Bu Cucu dan satu lagi yaitu makanan yang udah didepan mata. Tadinya kirain bakal susah makan disana soalnya yah..begitulah tapi ternyata masakannya Bu Cucu tuh cetar banget, enak to the max. Makasih Bu Cucu..:D
                                     
                           

Kambing Etawa Mang Eno
         Perut dah tenang, energi juga udah full battery, sekarang waktunya buat nge-bolang bareng temen-temen yang lain. Mang Eno juga udah siap tuh buat nemenin kita muter-muter Kampung, sok atuh Mang. Menurut info dari Mang Eno, penduduk disini pendapatannya yah dengan dagang makanan keliling, kerajinan tangan yang mereka buat, trus dijual sampai keluar Kampung, trus ada juga yang berternak kambing(salah satunya si Mang Eno), sapi, ayam, juga ikan mas, dan ada juga yang nyawah(kaya nenek Tisah). Semuanya serba tradisional, tapi mereka juga sudah mengenal handphone, TV, Cuma yang punya sedikit, kalo mau nonton yah “permisi pak, nobar yuk, hehe..”.

Pedagang dari Kampung Seberang
           Sebenernya mereka masih agak kurang fasih buat ngomong bahasa Indonesia, paling yang agak muda-muda aja yang bisa sedikit-sedikit soalnya mereka pernah sekolah, sedangkan untuk ngomong sama yang tua-tua, kayanya kita perlu bawa kamus bahasa Sunda (ada ga yah kira-kira?). Ga semua orang diKampung Naga ini orang Kampung Naga asli, karena Warga Kampung Naga sendiri menerima dengan terbuka tiap orang lain yang ingin masuk atau menikah dengan warga dari Kampung Naga. Walau sudah ada orang luar, semua warga Kampung Naga beragama Islam. Dan kalo yang buat para Tetua seperti Pak Punduh ya biasanya emang udah ada keturunan dari Punduh yang dulu. Warga Kampung Naga saat ini juga sebenarnya udah lumayan sedikit, karena yang lain udah tinggal diluar Kampung, Cuma kalo ada acara-acara atau hari tertentu mereka suka dateng ke Kampung. Disebelah Kampung Naga juga ada kampung lain yang Cuma terhubung jembatan, mereka juga suka jualan keKampung Naga. Kampung Naga dan kampung sekitarnya sangat akrab, so mereka suka saling silahturahmi dan saling membantu satu sama lain. Satu hal yang bikin aku salut sama warga Kampung Naga yaitu mereka taat banget sama agama mereka dan selalu mensyukuri apapun yang mereka dapet. Cuaca, makanan, pekerjaan, keluarga, dan anak, walaupun disana ada strata-strata yang sepertinya banyak diduduki pria, keluarga diKampung Naga ga pernah menargetkan bahwa anak mereka harus cowo, mereka bilang kalu semua yang Tuhan kasih ya Anugrah buat kita, dan walaupun mereka diperbolehkan bercerai atau poligami seperti apa yang diperbolehkan di Agama Islam, tapi sampai sekarang belum ada yang bercerai apalagi nyawadon=bermain wanita. Kalo yang main wanita sih emank ga boleh sama Pak Pundu(ckck salut..plok plok).

Belut yang mau dimakan mang Eno buat Obat
         Ada peraturan lain di Kampung Naga yang udah dipengang turun temurun nih, yaitu ngadu=mengadu maklhuk hidup, hal ini juga ga diperbolehkan katanya pamali. Belut aja kalo mau dimasak mesti dimasak hidup-hidup, tapi biasanya belutnya dimakan gitu aja, katanya sih buat obat. Trus ada lagi peraturan yaitu sili asah=menyayangi, sili asih=memberi, sili asuh=mengahargai, sili payungan=merangkul bersama. Ini sih maksudnya biar lebih damai kali yak, biar pada rukun saling bantu, kalo ada makanan ya bagi-bagi gitu.haha..kita juga ga boleh nyamadat=berjudi takut ada razia mungkin. Kampung Naga juga menjunjung tinggi nilai kerja keras, buktinya ya 439 tangga itu, tangga itu dibuat supaya orang yang bolak balik tangga tau gimana kerja keras untuk menuju keatas dan selalu mensyukuri dan menghargai setiap usaha saat bolak balik tangga itu, jadi anak-anak yang sekolah bisa mikir buat main ato belajar, haha..

Ada beberapa peraturan lumayan serem juga, yaitu kalu duduk ato tiduran, kaki kita ga boleh mengahadep ke arah Barat, soalnya kan Kaaba di Agama Islam adanya diBarat, trus diKampung Naga hampir setiap pintu rumahnya dipasang semacam tumbuh-tumbuhan buat nolak bala atau makhluk halus. Lalu ada beberapa tempat yang ga boleh kita deketin atau kita foto karena lagi lagi pamali.  Setelah muter-muter Kampung, kita sempet agak sedikit shock pas ngeliat tempat kita akan mandi dan melakukan kegiatan bersih-bersih selama di Kampung Naga. Tapi pada akhirnya kita mutusin buat mandi di kamar mandi umum di Kampung atas dengan bayang bayang 439 anak tangga.

                             

Oke...calm down semuanya...daripada shock mending kita liat danau teratai aja yuk, berhubung udah sore lagi mekar semua lho..yukk. Karena semua yang ada disini masih alami dan dijaga(gak kaya Jakarta, semuanya dibabat jadi bangunan) makanya masih banyak tumbuhan dan bahan makanan yang tinggal petik. Ibu Cucu juga kebanyakan dapet bahan makanan ya dari Kampung Naga(gratis).            
                                                    
             



      Oh ya..Mang Eno juga pernah cerita tentang Kampung Mereka yang pernah dibakar oleh suatu Organisasi Islam Indonesia, kasian ya. Rumah mereka habis begitu juga dengan benda-benda bersejarah, dan yang lebih parahnya lagi sampai ada satu orang anak yang harus kehilangan nyawa. Aku ga bisa ngebayangin gimana perasaan warga dan keluarga korban. Mang Eno bilang semua itu terjadi gara-gara organisasi tersebut mengajak Kampung Naga untuk ikut dalam organisasi mereka, namun Kampung Naga merasa ajarannya tidak sesuai dengan apa yang dianut oleh Kampung Naga dan akhirnya menolak ajakan tersebut. Dan terjadilah kejadiaan naas tersebut.
            Kalau dihubungkan dengan konsep KAB yang selama ini diajarkan oleh Pak Inco, menurut saya Kampung Naga masuk dalam Managemen Konflik Kolaborasi, dimana mereka semua menekankan pada adanya kerja sama yang nantinya akan mencapai hasil tujuan bersama, contohnya daripada mereka semua pusing memikirkan strata yang lebih besar lebih baik mereka memukul rata semua rumah dan hasil yang mereka dapat dari bertani dan beternak, selalu dibagikan kepada semua penduduk Kampung Naga sehingga tidak ada yang merasa lebih tinggi kedudukan hartanya dan lain-lain. Mereka juga tetap memegang erat identitas yang mereka miliki dari dulu hingga sekarang sebagaimana ada dalam pelajaran KAB mengenai identitas. Lalu dari segi Karakteristik budaya, seperti yang ditulis dalam buku Komunikasi Antar Budaya oleh Samovar,
 “ikatan antara generasi menyatakan hubungan yang jelas antara budaya dan komunikasi, komunikasi lah yang membuat budaya berkelanjutan, ketika kebiasaan budaya, prinsip, nilai, tingkah laku, dan sebagainya diformulasikan, mereka mengkomunikasikan hal ini kepada anggota yang lainnya” Kampung Naga selalu menurunkan budaya mereka ke anak-anak dan cucu mereka, sehingga masih bisa bertahan hingga saat ini.
            Akhirnya kita pulang, dan tentunya banyak pelajaran berharga yang tidak akan pernah saya lupakan dari Kampung Naga, pelajaran mengenai rasa Syukur, Ketulusan, Ketaatan, Kekeluargaan, Penghargaan, dan Kesederhanaan. Oh ya satu lagi pelajaran yang perlu kita ingat, selalu mengecek kendaraan sebelum jalan, karena kaca spion yang otek saat perjalanan itu sesuatu banget.  Thanks Kampung Naga, Pak Pundu, Mang Eno si Hudsonnya Kampung Naga, Nenek Tisah, Bu Cucu yang sudah menyelamatkan teman-teman saya dari kekurusan haha..dan jagoan-jagoan kecilnya, Pak Inco karena udah memberikan tugas ini, dan all of my beloved friends (terutama sopir handal Reza: pok pok mode on).






















1 comment:

  1. Ass Wr Wb, Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini RISWANTO AKIL seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar IBU YOSHI yg dari singapur tentan Pesugihan Kyai. Dimas Kanjeng yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk menarik dana Hibah Melalui ritual/ghaib dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti dan mendapat hasil tarikan RM.347.000 Ringgit ,kini saya kembali indon membeli rumah dan mobil walaupun sy Cuma pekerja kilang di selangor malaysia , sy sangat berterimakasih banyak kepada Kyai. Dimas Kanjeng dan jika anda ingin seperti saya silahkan Telefon di 082312910909 Untuk yg di luar indon telefon di +6282312910909,Atau Kunjugi Website/Situs Padepokan Dimas Kanjeng KLIK DISINI
    saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Kyai. Dimas Kanjeng saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, ini adalah kisah nyata dari seorang TKI,
    KEAMPUHAN ZIKIR Kyai. Dimas Kanjeng
    1.Penarikan Dana Hibah Melalui Bank Ghaib
    2.Penarikan Uang Melalui Mustika
    3.Ritual Angka Tembus Togel/Lotrey
    4.Jimat Pelaris
    5.Perintah Tuyul
    Dan Masih Banyak Lagi, Kyai. Dimas Kanjeng Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia.
    SYARAT SEBAGAI BERIKUT:
    BERJANJI AKAN MEMBANTU SESAMA YANG MEMBUTUHKAN
    BERJANJI TIDAK AKAN SOMBONG DAN SELALU RENDAH HATI
    BERJANJI AKAN MEMULAI HIDUP YANG BARU BERJALAN KE JALAN YANG BENAR,
    BERLUTUT DAN MEYEMBAH KEPADA ALLAH SWT.
    "Allahumma inni a'udzubika minal hammi wal hazani wa a'udzubika minal 'ajzi wal kasali wa a'udzubika minal jubni wal bukhli wa a'udzubika min ghalabatiddaini wa qahrirrijali"

    "Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari bingung dan sedih. Aku berlindung kepada Engkau dari lemah dan malas. Aku berlindung kepada Engkau dari pengecut dan kikir. Dan aku berlindung kepada Engkau dari lilitan hutang dan kesewenang-wenangan." Kata Abu Umamah radhiyallahu 'anhu: "Setelah membaca do'a tersebut, Allah berkenan menghilangkan kebingunganku dan membari Petunjuk." (HR Abu Dawud 4/353)

    PESUGIHAN TANMPA TUMBAL

    PENARIKAN DANA HIBAH

    PENARIKAN UANG MENGUNAKAN MUSTIKA

    ReplyDelete